preloader
Edit

Tentang Kami

Klinik gigi dimulai pada tahun 2009 bernama praktek drg Kurnia, berubah nama pada tahun 2013 dengan nama Fresh On Dental Care. Berubah nama tahun 2018 dengan nama Fresh Medika. Dan dengan semangat baru, berubah nama menjadi B Fresh Dental Care pada pertengahan tahun 2020. 

Info Kontak

Mengatasi Gigi Sensitif: Penyebab dan Cara Mengatasinya

  • Home
  • -
  • Edukasi
  • -
  • Mengatasi Gigi Sensitif: Penyebab dan Cara Mengatasinya
Mengatasi Gigi Sensitif: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Gigi sensitif adalah masalah umum yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat makan, minum, atau bahkan menggosok gigi. Artikel ini akan membahas penyebab gigi sensitif, cara mendiagnosisnya, dan metode untuk mengatasi serta mencegah sensitivitas gigi.

Apa Itu Gigi Sensitif?

Gigi sensitif adalah kondisi di mana gigi merespons rangsangan tertentu, seperti makanan panas atau dingin, dengan rasa sakit atau ketidaknyamanan. Sensitivitas ini biasanya disebabkan oleh terbukanya dentin, lapisan gigi di bawah enamel yang lebih lembut, sehingga saraf di dalam gigi lebih mudah terangsang.

Penyebab Gigi Sensitif

Beberapa penyebab umum dari gigi sensitif meliputi:

  1. Karies Gigi:
    • Karies atau lubang pada gigi dapat menyebabkan dentin terbuka dan menimbulkan rasa sakit.
  2. Gigi Retak atau Patah:
    • Gigi yang retak atau patah dapat mengekspos dentin, menyebabkan sensitivitas.
  3. Gusi Menyusut:
    • Penyakit gusi atau penuaan dapat menyebabkan gusi menyusut dan mengekspos akar gigi, yang tidak dilindungi oleh enamel.
  4. Erosi Enamel:
    • Konsumsi makanan dan minuman asam dapat mengikis enamel, memperlihatkan dentin di bawahnya.
  5. Penggunaan Pasta Gigi Abrasif:
    • Pasta gigi yang sangat abrasif dapat merusak enamel dan menyebabkan sensitivitas.
  6. Bleaching Gigi:
    • Proses pemutihan gigi dapat menyebabkan sementara atau permanen sensitivitas pada gigi.

Cara Mendiagnosis Gigi Sensitif

Jika Anda mengalami gejala sensitivitas gigi, langkah pertama adalah berkonsultasi dengan dokter gigi. Dokter gigi akan:

  1. Pemeriksaan Fisik:
    • Memeriksa gigi dan gusi untuk mencari tanda-tanda karies, kerusakan, atau masalah lainnya.
  2. Tes Sensitivitas:
    • Menggunakan udara dingin atau cairan untuk menentukan gigi mana yang sensitif.
  3. Rontgen Gigi:
    • Rontgen mungkin diperlukan untuk mendeteksi kerusakan internal atau masalah lain yang tidak terlihat.

Cara Mengatasi Gigi Sensitif

Ada beberapa metode yang bisa digunakan untuk mengurangi atau mengatasi gigi sensitif, termasuk perawatan di rumah dan perawatan profesional:

  1. Pasta Gigi Khusus untuk Gigi Sensitif:
    • Gunakan pasta gigi yang dirancang khusus untuk gigi sensitif, yang mengandung bahan seperti potassium nitrate atau strontium chloride untuk membantu mengurangi sensitivitas.
  2. Hindari Makanan dan Minuman Asam:
    • Batasi konsumsi makanan dan minuman asam seperti soda, jus buah, dan makanan pedas yang bisa mengikis enamel gigi.
  3. Perawatan Fluoride:
    • Dokter gigi dapat menerapkan fluoride pada gigi sensitif untuk memperkuat enamel dan mengurangi sensitivitas.
  4. Desensitisasi:
    • Dokter gigi dapat menerapkan agen desensitisasi pada gigi yang terkena untuk mengurangi rasa sakit.
  5. Pelapisan atau Tambalan:
    • Untuk gigi yang retak atau berlubang, tambalan atau pelapisan resin komposit dapat membantu melindungi dentin.
  6. Perawatan Gusi:
    • Jika penyebab sensitivitas adalah gusi yang menyusut, dokter gigi mungkin merekomendasikan perawatan gusi seperti cangkok jaringan gusi.

Pencegahan Gigi Sensitif

Untuk mencegah sensitivitas gigi, penting untuk menjaga kebersihan mulut yang baik dan menghindari kebiasaan yang dapat merusak gigi:

  1. Menyikat Gigi dengan Benar:
    • Gunakan sikat gigi dengan bulu lembut dan pasta gigi non-abrasif.
    • Jangan menyikat gigi terlalu keras yang dapat merusak enamel.
  2. Menggunakan Pelindung Gigi:
    • Jika Anda menggertakkan gigi saat tidur, pertimbangkan untuk menggunakan pelindung gigi untuk melindungi gigi Anda.
  3. Periksa Makanan dan Minuman:
    • Batasi konsumsi makanan dan minuman yang sangat panas, dingin, atau asam.
  4. Kunjungan Rutin ke Dokter Gigi:
    • Lakukan pemeriksaan rutin setiap 6 bulan untuk mendeteksi masalah gigi sejak dini.

Kesimpulan

Gigi sensitif dapat sangat mengganggu, tetapi dengan diagnosis dan perawatan yang tepat, kondisi ini dapat diatasi dengan efektif. Jika Anda mengalami gejala sensitivitas gigi, segera konsultasikan dengan dokter gigi di Bfresh Gigi untuk mendapatkan penanganan yang sesuai dan menikmati makanan serta minuman favorit Anda tanpa rasa sakit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Promo
Menarik

***Kita berjanji, tidak melakukan spam!

Pelayanan dokter gigi telah kami mulai sejak tahun 2010 dengan nama FRESH ON DENTAL CARE. Selain merawat pasien, kami melakukan edukasi ke masyarakat secara langsung berupa penyuluhan ke sekolah dan komunitas serta bakti sosial. Berjalannya waktu, kami memperbanyak pelayanan, selain pengobatan oleh dokter gigi, kami juga melayani pengobatan oleh dokter umum dengan nama FRESH MEDIKA pada tahun 2019. Kemudian sejak Januari 2021 kami berubah nama menjadi B FRESH DENTAL CARE dan kembali memilih untuk fokus melayani masyarakat di bidang kesehatan gigi bersama tim dokter yang ramah dan profesional serta tim lainnya yang humble dan cekatan.

Jam Buka

Senin : 09.00 - 21.00 WIB
Selasa : 09.00 - 21.00 WIB
Rabu : 09.00 - 21.00 WIB
Kamis : 09.00 - 21.00 WIB
Jumat : 09.00 - 21.00 WIB
Sabtu : 09.00 - 21.00 WIB
Minggu : 09.00 - 21.00 WIB
WeCreativez WhatsApp Support
Kami siap menjadi solusi perawatan gigi Anda
👋 Hi, Bagaimana Kita bisa bantu?